Deklarasi Mathla’ul Anwar Dukung Paslon 01 Dikecam Khianati Marwah Organisasi

Deklarasi Mathla’ul Anwar Dukung Paslon 01 Dikecam Khianati Marwah Organisasi
Deklarasi Mathla’ul Anwar Dukung Paslon 01 Dikecam Khianati Marwah Organisasi

BERITAMUSLIM.INFO – Pengurus Nasional Pemuda Mathla’ul Anwar mengecam deklarasi dukungan terhadap pasangan capres dan cawapres yang membawa nama Mathla’ul Anwar dan atributnya.

Sabtu (6/4) lalu di hotel Allium Kota Tangerang, organ yang menamakan diri jaringan muda Mathla’ul Anwar dengan koordinator nasionalnya, Ahmad Nawawi sekaligus Ketua Generasi Muda Mathla’ul Anwar mendeklarasikan dukungan terhadap paslon nomor urut 01, Jokowi-Maruf. 

Hadir dalam deklarasi tersebut Ketua Majelis Amanah Mathla’ul Anwar, Irsyad Djuwaeli. 

Ketua Umum PN PMA, Nasrullah mengingatkan, hasil Muktamar Ke XIX di Pandeglang melarang pengurus maupun anggota-anggota MA dibawa ke ranah politik dalam upaya dukung mendukung menuju kekuasaan baik legislatif maupun eksekutif.  

Nasrullah menuturkan, MA adalah ormas Islam tertua kedua setelah Muhamadiyah yang didirkan tahun 1916 di Menes, Pandeglang, Banten. 

Sesuai namanya yaitu “Tempat Terbitnya Cahaya” artinya MA diharapkan mampu memberikan perubahan yang signifikan pada kehidupan ummat dan bangsa Indonesia yang kala itu berada dalam kegelapan, kejumudan karena merajalelanya kemaksiatan, perjudian, perampokan, dan pemerkosaan. 

MA bergerak dalam bidang pendidikan yang terbukti mendirikan ribuan madrasah dan sekolah di seluruh tanah air. 

Lalu dalam bidang dakwah, sampai saat ini MA terus konsen dengan persoalan-persoalan umat Islam. Serta di bidang sosial, MA terus eksis menjadi garda terdepan turut serta dalam menyelesaikan beragam persoalan sosial masyarakat Indonesia dan dunia. 

“Berpijak pada visi dan misi serta khittah MA maka amat kerdil jika MA diseret pada arus kepentingan politik praktis sesaat, karena MA bukan parpol juga bukan ormas underbow dari sebuah parpol. MA lebih dari itu,” tegas Nasrullah melalui siaran pers yang diterima redaksi. 

Namun secara persoalan, lanjut Nasrullah, MA memberikan kebebasan kepada warganya untuk memilih dan bersikap politik praktis. 

“Setiap warga MA diberikan kesempatan untuk terjun di politik praktis, di parpol manapun tanpa membawa nama besar MA ini dalam rangka menghargai hak-hak individu,” terangnya. 

Menurut Nasrullah, tindakan Ahmad Nawawi Cs telah mengkhianati perjuangan para pendiri MA membesarkan secara ikhlas dalam bidang pendidikan dakwah dan sosial.

Karena itulah, Pengurus Besar MA diminta memberikan sanksi organisasi kepada Ahmad Nawawi dan Irsyad Djuwaeli yang telah membawa MA ke ranah politik dukung mendukung paslon capres-cawapres.

“Meminta kepada Saudara Ahmad Nawawi Dan Drs. H. Irsyad Djuwaeli untuk mengakui kekhilafannya dan meminta maaf ke seluruh warga MA dan dilakukan di media cetak maupun elektronik,” tegasnya. 

Belajar dari kasus ini, Nasrullah juga mengingatkan kepada warga MA untuk tidak membawa nama MA dalam dukung-mendukung paslon capres-cawapres mana pun. [rmol]

Advertisement

Baca Juga :